Login

Email
Password


Mylife

SI HAUS PERHATIAN ORANG!

Diakuin atau nggak, nggak sedikit dari kita yang nggak nahan buat nulis status ‘drama’ di sosial media atau melakukan sesuatu demi dapet perhatian orang sekitar. Ngerasa kesel sedikit sama orang tua di rumah, langsung nulis “mau kabur dari rumah aja!”. Tiap lagi ngumpul sama teman se-geng, kamu motong pembicaraan supaya perhatian mereka langsung ke kamu. Hmm.. kok haus perhatian banget ya.

 

“PERHATIIN GUE DONG!”

Haus akan perhatian itu normal karena pada dasarnya setiap manusia butuh perhatian. Rasanya senang ada orang yang peduli dengan keberadaan kita, sesimple nanya “apa kabar hari ini” aja itu udah wow banget. Tapi sering kenyataannya gak sesuai ekspektasi. Ada kalanya orang tua kita terlalu sibuk dengan kerjaannya, teman-teman nggak punya waktu buat dengerin curhatan kita, bahkan pacar yang lebih milih jalan sama temen se-gengnya atau fokus ke hobi dia daripada nemenin kita.

Kalo kejadiannya udah kayak gini, ya wajar kita jadi ngerasa kesepian atau ditinggalin. Apalagi kalo orang yang bisa kita harapkan untuk ngasih perhatian malah lebih mentingin yang lain. Tapi ketika kita rela ngelakuin apapun demi ngedapetin perhatian, hingga sampe usaha ekstrim, mungkin kitanya yang udah kelewatan ingin narik perhatian mereka. Alih-alih didengarkan, kita malah jadi dijauhin. Berikut beberapa ciri orang yang haus perhatian:

Nah, ada gak salah satu di atas yang kamu lakukan? Kalo kita terbiasa melakukan beberapa hal di atas, mungkin udah saatnya kita berpikir ulang tentang apa yang musti kita lakukan buat ngedapetin perhatian.

 

KENAPA GUE HAUS PERHATIAN?

Mostly ada dua hal yang jadi penyebabnya:

Kurangnya perhatian, waktu, dan apresiasi dari orang sekitarnya.

Orang di sini maksudnya adalah keluarga. Bisa jadi sejak kecil, orang tua kita jarang ngasih waktu sekedar untuk ngobrol atau ngasih apresiasi, sehingga kita tumbuh dengan adanya gap (batas). Dan mereka memperhatikan hanya ketika kita melakukan kesalahan, jadi kita cenderung melakukan hal di luar norma demi ngedapetin perhatian mereka. Karena kita pikir hanya dengan cara itulah mereka bisa “melihat” kita.  

 

Ngerasa cemburu sama apa yang diperoleh orang lain.

Dari beberapa penelitian nunjukin penyebab dari hal ini adalah kurang self-worth dan self-esteem yang bikin kita gak ngerasa pantas buat diperhatiin. Kebalikan dari itu, narcissistic personality disorder juga bisa jadi alasan perilaku haus perhatian. Kita berpikir kitalah yang paling superior diantara yang lain, jadi seharusnya spotligth is under us not them.

 

APA YANG MUSTI GUE LAKUKAN JIKA...

GUE ADALAH SESEORANG YANG HAUS AKAN PERHATIAN:

Cobalah berpikir dari sudut pandang orang lain.

Sebelum kita menuntut orang lain memperhatikan kita, coba cek dulu apakah kita sering memperhatikan mereka? mendengarkan keluh kesah mereka? Pernah nggak kita duluan yang nanya (chat, telpon atau sekedar drop komen di sosial medianya).

Pikirkan tentang hal baik dan positif yang ada di diri kita.

Haus akan perhatian orang nunjukin kalo kita gak pede sama diri sendiri. Coba cari apa sih sisi positif dan value yang kita punya, and cherish it. Gimana orang bisa ngasih perhatian ke kita kalo kitanya aja gak bisa ngeliat sisi positif diri sendiri.  

Temuin apa yang jadi passion dan minat kita.

Pingin diperhatikan orang salah satunya lewat positive achievement, kalo udah gini pasti bakal disorot banget. Tapi pastikan kita enjoy jalaninnya ya.

 

TEMAN GUE ADALAH SESEORANG YANG HAUS SAMA PERHATIAN:

Bilang ke dia buat santai aja.

Ingetin dia buat lebih santai nyikapin masalah yang ada. Kalo kita kebetulan lihat statusnya yang heboh, jangan ragu buat langsung chat “eh kamu kenapa? Are you okay?” Biar dia tahu kalo masih ada orang yang ada dan bisa ngasih perhatian ke dia. Dan kalo dia butuh teman curhat, sediain waktu yang pas. Ingat, kita udah chat dia yang artinya kita PUNYA waktu untuk mendengarkan dia.

Sesekali gak usah ditanggepin.

Kalo udah kita chat sekali dua kali tapi dia masih aja cari-cari perhatian, well its time for us to say “terserah deh.”

 

HAUS PERHATIAN INI BISA BERBAHAYA KALO...

Ketika orang udah lelah dan jadi gak bisa melihat siapa dia sebenarnya. Ketika seseorang yang haus perhatian gak ngedapetin atensi yang dia harapkan, dia bisa aja melakukan hal ekstrim. Misalnya pura-pura sakit, bahkan bunuh diri ataupun ngelakuin hal berbahaya lainnya. Kalo udah terus-terusan seperti ini orang akan ‘mati rasa’ dan jadi masa bodo. Di saat seperti inilah orang yang haus perhatian akan jadi lebih terpuruk dan depresi yang bisa mengganggu kesehatan mentalnya.


Foto: Shutterstock   

Related Articles

Teman yang selalu tergantung atau Overly Attached Friends

Punya teman yang tergantung sama kita yang sampai mengatur apa yang harus dan nggak harus kita kerjain dan musti tau kita lagi jalan sama siapa pun? Nah ini tipsnya

PROJECT BARENG SAUDARA

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

PACARKU NYEBELIN!

Gimana caranya ngatasin cowok nyebelin?

6 TIPS NYEMBUHIN PATAH HATI

Patah hati karena baru diputusin? Baca 6 tips ini biar sembuh!

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.