MY LOOKS
MY BODY
MY LIFE
WHAT'S NOW
I AM FAST 3000
SOFTEX FOR UNICEF
PRODUCT
My Life
MY LIFE

Pacar Selingkuh, Apa Yang Harus Dilakukan?

 

Meski kita ngerasa cinta banget sama pacar, tapi pasti sakit banget rasanya kalo nemuin ternyata tiba-tiba pacar tega nyelingkuhin kita! Gimanapun caranya kita sampe tau pacar ngelakuin hal itu, tetep aja rasanya sakit dan nyebelin. Terus, apa ya yang kira-kira kita harus lakuin? Langsung mutusi atau break sebentar, atau marah-marah dan ngelabrak selingkuhannya itu?

 

Intropeksi

Inilah hal pertama yang harus kita lakuin. Intropeksi bukan berarti nyalahin diri sendiri kenapa si pacar bisa selingkuh, tapi cari tahu faktor utama kenapa si pacar selingkuh. Entah karena bosan, nggak ada perasaan lagi sama kita, atau emang nggak bisa nahan godaan untuk selingkuh. Satu hal yang penting, selingkuh itu nggak benar, apapun alasannya. Karena hubungan relationship itu didasari oleh rasa kepercayaan satu sama lain. Daripada nyalahin diri sendiri atau pun dia, lebih intropeksi tentang hubungan yang selama ini kita jalanin buat jadi pembelajaran supaya nantinya hal seperti ini nggak terulang lagi.  

 

Boleh Sedih & Marah, Tapi Jangan Keterusan

It's ok kok buat marah, sedih, dan kesel. Namanya juga manusia, kadang kita butuh marah biar lega. Tapi marahnya jangan keterusan, jangan nyiksa apalagi ngasihani diri sendiri sama kejadian ini. Kasi waktu kapan kita harus ngebicaraain hal ini sama si pacar dan move on. Karena kalo nggak, kita bakal terus uring-uringan dan masalahnya pun nggak akan selesai, males banget kan? 

 

Curhat

Salah satu cara buat ngurangin kesedihan, kemarahan dan kekecewaan kita adalah dengan curhat ke orang terdekat kita, bisa sahabat, kakak atau adik kita. Curhat bisa banget jadi jalan meringankan isi hati kita yang panas karena kelakuan pacar. Tapi supaya nggak malah jadi lebih panas, minta mereka untuk jadi pendengar setia tanpa ‘ngomporin’ kita buat ngelakuin hal yang nggak-nggak.

 

Take A Break

Perbuatan pacar ini mau nggak mau bikin kita sebel banget ngeliat mukanya dia. Jangankan ngeliat, ngedenger suara atau chat namanya aja udah ngebangkitin semua rasa sedih, kecewa dan marah kita ke dia. Makanya, akan lebih baik kalo kita kasih jeda kehadiran pacar di sekitar kita. Minta dia untuk semingguan nggak usah ketemu atau kontak kita dulu, sampe reda semua rasa yang ada di hati kita. Pikiran dan hati yang jernih ngebantu kita buat keputusan yang lebih baik lho. Tapi tetep harus ada batasan waktunya lho ya, kalo nggak jelas malah bikin hubungan kita ngambang nggak tentu arah.

 

Lupain Bales Dendam

Percaya deh, keinginan balas dendam dan nyelingkuhin balik pacar malah bikin kita nggak ada bedanya sama pacar. Nggak ada ‘balas dendam’ yang lebih baik selain being graceful dan ngelewatin semua masalah dengan cara anggun. Jadi, nggak usah deh mikir mau ngebales pacar dengan selingkuh juga. Biar pacar tau kalo salah banget deh sampe nyelingkuhin cewek sebaik kita!

 

WHAT’S NEXT?

Setelah ngelewatin semua itu, sekarang pertanyaannya balik ke kita, mau dibawa kemana hubungan kita sama si pacar? Waktu break yang kita punya bisa jadi waktu yang tepat buat mikirin apa yang mau kita lakuin, apakah putus atau lanjut dan mempertahankan hubungaan kita sama pacar. Keduanya punya konsekuensi masing-masing yang kita nggak bisa lepas. Putus berarti kita menyudahi hubungan dan mengakhiri perasaan sayang kita ke pacar. Alasan putus kita juga bisa jadi karena kita nggak bisa mentolerir perbuatan pacar tersebut. Kalo emang jalan ini yang kita pilih, coba bilang ke si dia kalo perbuatannya itu udah mengajarkan kita sebuah pelajaran berharga soal kesetiaan, dan his lost karena udah kehilangan seseorang yang punya kepribadian special kayak kita.

 

Tapi kalo ternyata kita memilih buat mempertahankan hubungan yang ada, pastiin banget kalo kita emang udah bener-bener memaafkan perbuatan perselingkuhan pacar. Nggak mudah lho buat menumbuhkan dan ngebalikkin lagi rasa percaya kita ke pacar. Makanya penting banget buat ingetin pacar kalo kita nggak akan pernah mentolerir lagi kalo sampe dia ngelakuin hal yang sama di masa datang. Dan kita juga harus ingetin diri sendiri untuk nggak mengungkit permasalahan ini di masa datang, bahkan kalo lagi berselisih. Karena kalo sampe kita ngungkit-ngungkit masa lalu sama aja kita nggak maafin si dia. Kalo udah gitu, ngapain repot mempertahankan hubungan, ya kan?

 

 


Foto : Shutterstock

Prev
Next

Bagikan artikel ke :

Get Updates