Login

or


Email
Password

Mybody

APA ITU PUBERTAS?

Kita mungkin udah sering banget ngedenger kata pubertas, dan malah sedang mengalami fase ini. Tapi sebenernya, apa sih pubertas itu, dan kenapa kayaknya orang tua kita mempermasalahkan banget yang namanya pubertas itu. Daripada dapet info yang setengah-setengah, coba yuk kenalin lebih dalem soal apa itu pubertas dan efeknya pada fisik dan psikologis kita.

 

KENAPA FISIK KITA BERUBAH

Pertama yang harus kita tau dulu adalah pengertian pubertas itu sendiri, yaitu masa seorang anak ngalamin perubahan fisik, psikis dan juga pematangan fungsi seksualnya. Biasanya nih, masa pubertas dimulai dari umur 8-10 tahun, dan baru berakhir di usia 15-16 tahun. Makanya nggak heran di usia segini tubuh kita ngalamin perubahan yang cepet banget, yang bisa diliat dari tahapan pubertas ini:

  1. Tahap pra puber: ciri-ciri perubahan fisik mulai keliatan, tapi organ reproduksi belum sepenuhnya berkembang.
  2. Tahap puber: kematangan seksual udah mulai muncul. Fisik kita juga mulai berubah secara signikan, kayak tambah tinggi atau tumbuhnya rambut pada ketiak dan pubic organ intim, pertumbuhan payudara, pinggul membesar dan menstruasi pada remaja cewek, serta timbulnya jakun dan pecahnya suara menjadi lebih berat dan mimpi basah (mimpi erotis) pada remaja cowok.
  3. Tahap pasca puber: ciri-ciri fisik kita udah berubah secara optimal, dan organ reproduksi kita pun udah berfungsi secara matang.

Nah, masa pubertas lah yang akhirnya mengubah seorang anak jadi punya kemampuan bereproduksi, karena fungsi biologisnya menjadi aktif memproduksi dua jenis hormone gonadotrophins  yang berhubungan  dengan  pertumbuhan, yaitu Follicle-Stimulating  Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormone (LH). Nah, kalo di cewek kedua hormon itu pada akhirnya ngerangsang dua jenis hormon kewanitaan kita yaitu estrogen dan progesterone, pada cowok menghasilkan pertumbuhan testosterone. Hormon-hormon inilah yang pada akhirnya mengubah kondisi fisik dan fungsi biologis organ reproduksi kita.

Tapi gimana kalo kita mengalami pubertas lebih awal? Kamu bisa tahu lebih lengkap tentang hal ini di artikel "PUBERTAS DINI, APA YA AKIBATNYA?"

 

EMOSI PUN IKUTAN NGGAK STABIL

Nggak hanya itu aja, bahkan kondisi psikis kita pun di masa pubertas ini juga ngalamin banyak banget perubahan. Beda banget sama saat kita masih anak-anak, pubertas justru adalah masa-masa kita ngalamin emosi nggak stabil. Coba deh perhatiin adik atau ponakan kita yang masih kecil, umumnya nggak akan ribut dan mempermasalahkan panjang kalo dilarang ini-itu. Tapi coba bandingin sama kita yang malah bisa jadi rame banget urusannya kalo dilarang pergi bareng temen di malem minggu.

Ini karena karakteristik kita juga lagi dalam masa perubahan, bukan hanya karena udah ngerasa dewasa (padahal belum), makanya kita cenderung ngerasa bisa ngebantah atau menentang. Nggak jarang kita juga ngerasain rasa marah sedih, gelisah, takut dan khawatir. Fase pubertas juga bikin kita pengen tau dan penasaran sama lebih banyak hal (dan bikin kita pengen coba-coba), juga cenderung mentingin kepentingan squad dan kelompok kita ketimbang orang tua.

 

BEDANYA PUBERTAS COWOK DAN CEWEK

Banyak penelitian yang nyebutin kalo cewek justru ngalamin dampak pubertas yang lebih tinggi dibandingkan cowok, karena perubahan fisik yang terjadi pada cewek jauh lebih banyak dan terlihat dibandingin cowok. Pada akhirnya, perubahan fisik itu juga ngaruh banget ke psikis kita. Kalo pubertas pada cowok datengnya bisa bertahap, di cewek justru sebaliknya, kita harus nyesuaiin diri pada saat dapetin haid pertama, perubahan pada pinggul dan payudara, juga kondisi kulit yang rentan karena hormon dan bisa nyebapin jerawat. Nggak jarang sikap kita sebagai cewek juga udah mulai diatur banget sama sosial kita di masa ini. Misalnya nih, Mama nganggep anak cewek nggak boleh pulang malem karena nggak baik nanti diliat orang, makanya kenapa kita jadi sering ngerasa terkekang banget di masa pubertas ini. Tapi, penelitan juga nunjukkin kalo remaja cewek justru lebih cepet stabil daripada remaja cowok di masa pubertas ini kok.

 

APA YANG HARUS DILAKUIN?

Wajar sih kalo di masa-masa kayak gini kita pengen banget ngejauh dari orang tua, jadi loner alias penyendiri, cepet ngerasa bosen, nggak pedean dan super moody. Tapi, nggak ada yang lebih tepat buat ngeluarin keluh kesah kita selain keluarga dan juga sahabat terdekat kita. Mereka adalah support system terbesar kita buat ngelewatin masa pubertas ini. Daripada berpaling sama hal-hal yang nggak bener, ya kan!


Foto: Shutterstock

Related Articles

MEMANAH, ASYIK JUGA!

Belajar memanah nggak cuma bisa bikin kita kelihatan sekeren Katniss Everdeen.

A BOWL OF YUMMINESS

Yuk kontrol nafsu makan kita dengan cara yang simple!

Liburan mini dengan hasil maksimal

Mini trip adalah liburan singkat dengan teman dekat yang lebih efektif.

Hobi yang bikin happy

Melakukan hobi yang kita sukai bisa ngusir stres, lho. Soalnya pas melakukannya, kita akan feel happy

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.