Login

Email
Password


Mylife

YANG WAJIB DIPERHATIIN SAAT BERANJAK DEWASA

13 Juni 2017

Setiap orang pasti bakal ngalamin fase hidupnya masing-masing. Mulai dari ngerasa susahnya berjalan pas masih balita, lanjut ke masa-masa remaja di mana tanggung jawab kita adalah nyelesain tugas sekolah, atau bermasalah sama guru killer. But after that, yang paling penting adalah fase di mana kita akhirnya harus memasuki fase dewasa yang pastinya lebih rumit dan butuh tanggung jawab gede buat ngejalaninnya. Udah siap jadi orang dewasa?

 

Dewasa bukan cuma soal umur atau perubahan fisik yang signifikan, tapi juga banyak faktor yang menunjang diri kita buat jadi orang dewasa sepenuhnya, mulai dari sisi psikologi, sosial, ekonomi, dan juga emosional. It takes courage to grow up and become who we really are, tapi sayangnya masih banyak dari kita yang nggak sadar apa aja yang harus diperhatiin saat udah beranjak dewasa.

And here’s a lot of things we will have to deal with as we become a adult!

 

Berpikir rasional

Menurut psikolog Murray Bowen, seseorang yang udah masuk ke fase dewasa adalah orang yang bisa ngebedain antara perasaan dan intelektual, juga bisa nentuin mana yang lebih diandalkan saat berhadapan sama suatu masalah yang berbeda. Saat jadi dewasa, kita bakal dihadapin sama berbagai masalah yang ngedesak kita buat nyari solusi dengan mempertimbangkan antara perasaan dan logika. Kalo dulu lebih sering ngeluapin emosi yang meledak-ledak pas kena masalah, fase dewasa justru bikin kita jadi lebih peka sama masalah apa yang harus diselesain dengan logika, ataupun dengan perasaan.

Try this: Waktu temen dateng ke rumah dan nangis-nangis karena abis berantem sama pacarnya, minta dia buat cerita lengkap tanpa kita potong dengan komentar penuh emosi. Kalo kita mau kasih saran, pikirin baik-baik dan posisiin diri kita di kedua pihak.

 

Tanggung jawab

Waktu kecil, orangtua pasti selalu jadi sosok yang bertanggung jawab atas kita. Whether it’s good or bad, apapun yang kita lakuin pasti bakal jadi refleksi ke orangtua. Tapi beda halnya pas udah dewasa, kita pasti bakal ketemu sama hal-hal yang bikin kita sadar kalo tanggung jawab udah sepenuhnya kita yang pegang. Misalnya saat kita udah lulus kuliah, udah jadi tanggung jawab kita buat cari pekerjaan sesuai dengan passion kita, and being fully independent in financial tanpa ngebebanin orangtua lagi. Makanya kita nggak bisa lagi tuh cuek dan nggak memikirkan side effect dari attitude kita. Think twice dan pikirin dengan bijak setiap tindakan yang mau kita lakukan. Termasuk juga nggak excuse. 

Try this: Mulai bisa untuk nolak ajakan temen untuk hangout sampe malem saat kita butuh belajar untuk ujian besok.

 

Membuat keputusan

Ada saat di mana kita harus bisa mutusin hal yang terbaik untuk diri kita sendiri. Momen di mana kita udah nggak melulu bergantung sama orangtua atau orang lain buat mutusin apa yang harus kita lakuin, even for the hardest one. Emang sih, bikin keputusan yang baik pastinya butuh proses dan pengalaman, we learn from the past issue dan ngejadiin hal itu sebagai bahan pertimbangan tiap kali bikin keputusan.

Try this: Tiap kali pengen bikin keputusan, selalu pikirin plan A, B, C, dan seterusnya, lalu cacah baik-baik efek dari keputusan yang kita buat. The more we know the effect, the more we know which decision is the best ones.

 

Mandiri

Pendewasaan diri nggak lepas dari kata mandiri, di mana kita harus stand on our own feet dan ngelakuin semuanya sendiri tanpa harus bergantung sama orang lain. Mungkin waktu kita masih kecil, semua kontrol ada di tangan orangtua. Semua serba teratur dan terarah. Jadi dewasa bukan berarti kita jadi lepas arahan, tapi lebih kepada maksimalin diri buat ngelakuin apapun sendiri dalam segala hal, bahkan buat yang terkecil sekalipun. Misalnya kayak belanja keperluan kuliah sendiri tanpa minta ditemenin Mama, atau bisa pulang sendiri dari kampus tanpa ngerengek minta dijemput pacar.

Try this: Saat kita butuh sesuatu, maksimalin dulu kemampuan diri kita sebelum minta tolong ke orang lain.

 

Personal Power

At the end, we can’t please everybody and let people control over our thoughts and feelings. Sebagai orang dewasa, kita punya kuasa penuh atas perasaan kita sendiri dan berhak buat nentuin apa yang jadi prioritas utama kita. Bukan jadi egois, tapi kedewasaan yang bakal nuntun kita buat tau apa yang lebih penting buat dijalanin. It’s not a big deal anymore waktu temen tiba-tiba ngambek pas kita nggak bisa nemenin dia pergi karena harus belajar buat ngejar beasiswa. Dengan tau apa yang jadi prioritas, kitapun jadi bisa lebih menghargai diri kita sendiri dan punya integritas.

Try this: Saat orangtua maksa untuk masuk ke fakultas yang sama sekali nggak kita suka, jelasin baik-baik kalo kita punya pilihan yang lebih bisa dipertanggungjawabkan. Tunjukkin orang-orang yang udah berhasil di bidang yang kita senangi, sambil ngasih tau kalo kita nggak akan mengecewakan.

 

Last but not least, yang paling penting beranjak dewasa berarti harus bisa mengontrol emosi. Kalo pas remaja atau puber dulu kita bisa excuse lagi mood swing, labil, dan nggak pedulian, nah semuanya bakal berbeda ketika kita ada dalam fase beranjak dewasa. Kita wajib banget mengontrol emosi, bahkan ketika kita lagi bad mood. Apalagi kalo kita udah masuk ke ranah profesional atau sosial. Nggak ada lagi namanya egois, mentingin diri sendiri dan nggak mikirin efeknya ke orang lain.


Foto: berbagai sumber

Related Articles

Cara mengatasi writer block

02 September 2016

Ketemu sama keadaan dimana kita bingung mau nulis apa atau mau bikin apa padahal keadaannya kita lagi dikejar deadline! Ini dia cara mengatasi writer block

Cara LDR Agar TIdak Bosan

13 April 2016

Bagaimana ya cara LDR agar tidak bosan dan tetap romantis dengan pasangan? LDR juga tetep bias nyenengin kok! Simak tipsnya.

Teman yang selalu tergantung atau Overly Attached Friends

13 April 2016

Punya teman yang tergantung sama kita yang sampai mengatur apa yang harus dan nggak harus kita kerjain dan musti tau kita lagi jalan sama siapa pun? Nah ini tipsnya

PROJECT BARENG SAUDARA

02 September 2016

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.