Login

Email
Password


Mylife

SKILL YANG HARUS DIMILIKI SEBELUM BERANJAK DEWASA

06 Maret 2018

Stepping to 20s doesn’t make us an adult instantly. Jadi dewasa itu bukan soal bertambahnya umur kita tiap tahun, tapi juga sikap dan tanggung jawab kita. Beberapa orang pengen cepet-cepet nginjek usia dewasa karena nganggep kalo kita bisa bebas ngelakuin hal apapun yang sebelumnya nggak bisa dilakuin saat anak-anak atau remaja. But then, 5 skill ini harus kita miliki duluan buat ngebantu kita supaya nggak clueless dan keluar jalur pas menghadapi masa dewasa yang super kompleks.

 

Skill #1: Money management

Just like our Mom and Dad, pas udah dewasa dan bekerja nanti, kita akan punya penghasilan sendiri. Since we’re fully independent in financial, uang yang kita dapet nantinya nggak cuma dipake buat kepentingan pribadi aja, tapi juga harus ditabung buat keperluan-keperluan lain yang menunjuang kehidupan kita ke depannya, kayak beli rumah, mobil, uang cadangan di kala sakit, investasi, menikah, punya anak, dan sebagainya. Jangan sampe, gaji yang kita dapet selama bertahun-tahun kerja nantinya cuma numpang lewat dan nggak bisa kita rasain di saat kita bener-bener butuh.

How to:

Mulai sisihin uang jajan yang kita dapet dari orangtua buat ditabung, dan maksimalin pengeluaran dari sisa uang tersebut. Misalnya selama ini kita dapet uang jajan sebanyak Rp500 ribu per minggu, kita tabung Rp200 ribu dan bertahan dengan sisa Rp300 ribu sampe minggu depan dengan minimalisir beli barang yang nggak penting. Abis itu, tentuin target untuk beli sesuatu yang bernilai besar dan kita pengenin banget kalo tabungannya mencukupi, misalnya tiket konser atau gadget baru, tanpa minta lagi ke orangtua. Nantinya kebiasaan ini akan terus kita lakuin sampe kita punya penghasilan sendiri.

 

Skill #2: Breaking bad habits

Saat dewasa, apapun yang kita lakuin bakal jadi tanggung jawab kita sendiri. Kalo pas waktu kecil masih dilindungin orangtua, semua konsekuensi harus kita hadapin begitu udah jadi orang dewasa. Ditegur bos karena sering dateng terlambat ke kantor, gaji nggak naik karena performa kita menurun, it’s all depend on us. Nah, kedewasaan seseorang juga diliat dari seberapa besar ia bertanggung jawab atas dirinya dan mau berubah jadi orang yang lebih baik. Soon or later, we will be a parent, or become a leader as well. Kita pasti bakal jadi contoh buat anak-anak atau anak buah kita nantinya. Ibarat pepatah lama “buah nggak jatuh jauh dari pohonnya”, sifat jelek kita sebagai leader atau orangtua bakal dicontoh oleh orang-orang di bawah kita.

How to:

Write down all of our bad habit, mulai evaluasi dan cari solusinya supaya kebiasaan jelek ini berkurang. Nggak usah yang susah dulu, kita bisa mulai dari kebiasaan suka bangun kesiangan. kita bisa coba solusi dengan nyalain alarm di smartphone kita tanpa memencet snooze, atau kita bisa taruh alarm di tempat yang jauh dari jangkauan supaya kita perlu bangun dulu buat mematikan. Banyak cara kok yang bisa kita lakuin buat ngubah kebiasaan kita dari sekarang. If there’s a will, there’s a way!

 

Skill #3:  Commitment

Komitmen biasanya selalu dihubungin sama urusan relationship. Tapi kenyataannya, sifat sulit berkomitmen bakal bikin kita kesulitan buat nerapin hal ini di berbagai sektor kehidupan sehari-hari karena nggak bisa ngejalanin suatu hal yang sifatnya jangka panjang. Misalnya di pekerjaan, we tend to reject every long-term project or a long-term contract. Kalo di sekolah atau kampus, kita males buat ikutan organisasi yang mengharuskan kita jadi pengurus dalam waktu yang lama. Hal ini biasanya terjadi karena alesan tertentu yang bikin kita ‘kapok’ dan nggak betah buat ngejalanin hal tertentu berlama-lama. Padahal, komitmen ini bisa ngebawa kita jadi orang dewasa yang bertanggungjawab sama apa yang udah kita lakuin lho!

How to:

Setiap hal yang kita lakuin pasti ada tujuannya. Nah, sebelum kita ngelakuin hal yang sifatnya jangka panjang, think about the purpose of the goals, and whose commitment is needed? Lakuin dulu hal yang paling gampang kita lakuin sebagai latihan. Misalnya, komit buat nggak makan junk food atau nggak minum soda selama satu minggu buat ngurangin asupan makanan yang nggak sehat di badan. Atau komit menabung buat liburan di akhir smester ini. Komitmen yang kita jaga bakal ngebuahin hasil kok, dan pastinya ngelatih kita buat lebih bisa berkomitmen dan bertanggungjawab nantinya.

 

Skill #4: Make Memories

We have to admit that time is running out really fast! Rasanya baru tahun lalu kita masuk SMA, tau-tau kita udah dihadapin sama ujian akhir dan bersiap lulus-lulusan. Baru kemarin seru-seruan bareng temen sekelas di kampus, sekarang udah duduk manis di ruang HRD untuk interview kerja. It’s hard to keep every single memory that has passed in a blur, tapi sebelum kita lupa gimana caranya nikmatin hidup, it’s time to create a great memories in our life more than just photos, and we can start it from now!

How to:

First, traveling can be the greatest way to create memories! Second, is trying new things out of our comfort zone, dan yang ketiga adalah selalu siapin waktu buat quality time sama orang-orang kesayangan, bisa keluarga atau sahabat. Traveling dan nyoba hal baru bisa bikin kita nambah pengalaman dan pengetahuan baru yang nggak pernah kita dapet sebelumnya. Sedangkan dengan quality time, kita jadi nggak bakal ngerasa makin akrab satu sama lain dan menghargai setiap momen kebersamaan yang bakal jadi kenang-kenangan nantinya.

 

Skill #5: Face the Quarter Life-Crisis

Begitu masuk ke usia 20an, kita lagi di masa seneng-senengnya transisi dari remaja jadi orang dewasa. Kita sibuk ngejar hal yang selama ini kita idam-idamkan, lulus kuliah, get a first job, dapet penghasilan, dan sebagainya. Tapi begitu masuk beberapa tahun ke depan, ada kalanya muncul pertanyaan tentang hal-hal yang kita lakuin sebagai usaha mencari jati diri. “Am I pursuing the right career?”, “Am I happy with this?” atau “haruskah nyari kegiatan baru selain pekerjaan ini?” karena ngerasa terjebak dalam situasi yang udah jadi pilihan kita sendiri. Sedangkan saat menjadi dewasa, kita dituntut buat selalu bisa cari solusi di setiap masalah yang kita hadapi. Jangan sampe kita sendiri aja nggak bisa ngebayangin masa depan seperti apa yang bakal kita jalanin nantinya.

How to:

Only dead fish go with the flow. Jadi sebelum terlambat, kita harus tau pasti apa yang mau kita jalanin saat nanti udah dewasa. We can capture our future, dan ini yang bakal jadi ‘cambuk’ buat kita demi mengejar cita-cita kita. Mau jadi fotografer, chef, atau entrepreneur, dari sekarang kita harus pupuk terus skill di bidang yang kita suka. Jadi kita nggak akan terpengaruh rasa kejebak dalam situasi quarter-life crisis.

 


Foto: Shutterstock & berbagai sumber

Related Articles

PROJECT BARENG SAUDARA

02 September 2016

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

PACARKU NYEBELIN!

17 Maret 2016

Gimana caranya ngatasin cowok nyebelin?

6 TIPS NYEMBUHIN PATAH HATI

25 Maret 2018

Patah hati karena baru diputusin? Baca 6 tips ini biar sembuh!

NONTON STREAMING YUK!

06 April 2016

Tapi, hati-hati nggak bisa berhenti, hehehe!

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.