Login

Email
Password


Mylife

HOW TO COPE WITH CLINGY FRIEND

09 Mei 2017

Sama kayak relationship, pertemanan bisa ngalamin kejadian pasang surut, apalagi di usia remaja kayak kita dimana teman adalah segalanya. Pasti nggak sedikit dari kita yang pernah nulis caption di socmed "She's my one and only friend <3 #BFFGoals". Awalnya sih seru tapi gimana kalo selanjutnya teman yang kita sebut BFF ini sedikit demi sedikit mulai mengatur hidup kita, posesif, bahkan menuntut kita selalu ada dan cuma berteman dengan dia hanya karena kita "sahabatnya"?

 

Julia* (bukan nama sebenarnya) ngerasa fine-fine aja sama sahabatnya, Mila* (bukan nama sebenarnya). Sejak dari SD mereka udah kayak anak kembar, kemana-mana selalu bareng dan punya barang yang sama. Julia ngerasa Mila tau apapun tentang dia, gitu juga sebaliknya, makanya nggak heran kalo semua bilang Julia dan Mila adalah friendship goals. Semua berubah ketika Julia dan Mila mulai masuk SMA. Karena pisah kelas, Julia akhirnya punya teman baru. Buat Julia hal ini nggak masalah, toh Mila juga punya teman sekelas yang lain, tapi ternyata Mila nggak menganggap sama. Setiap kali Julia ajak Mila buat hangout bareng teman-teman barunya, Mila selalu berusaha mendominasi Julia. Hal ini tentu aja bikin suasana jadi nggak nyaman, tapi Julia berusaha buat ngertiin Mila. Hingga akhirnya Mila mulai ngatur hidup Julia bahkan sampe Julia ngerasa dia nggak punya hal privasi karena Mila selalu berusaha masuk ke dalamnya. Mila yang adalah sahabatnya lambat laun malah jadi faktor yang membuat hidupnya nggak tenang.

 

Kasus Julia dan Mila bisa dialamin oleh siapa aja. Dan belajar dari Julia dan Mila, berikut beberapa hal yang harus kita perhatikan:

TIPE CLINGY FRIEND

1. Si teman selalu menghubungi kita, entah itu lewat telpon, sms atau chat berkali-kali. Bahkan di waktu yang nggak seharusnya, misalnya tengah malam atau pagi buta.

2. Si teman punya asumsi dia akan selalu dilibatkan dalam segala hal. Termasuk dalam acara keluarga. Dia akan datang di acara private keluarga kita walaupun nggak kita undang.

3. Si teman selalu meniru kita. Mulai dari gaya berpakaian, style, makeup, sampe ke yang paling parah cara berperilaku kita!

4. Si teman bersikap posesif dan berpikir kalo kita adalah "miliknya", waduh!

5. Si teman akan marah dan mulai berpikir negatif kalo misalnya kita nggak nge-respond dia atau kita pergi bareng teman lain tapi nggak ngasih tau dia.

 

SEBAB DIA JADI CLINGY KE KITA

Jangan langsung men-judge negatif dulu, teman yang lengket ke kita mungkin punya cerita tersendiri. Menurut Cherie Burbach, seorang pakar pertemanan bilang, seseorang yang lengket dengan orang lain mungkin dia punya masalah sebagai berikut:

1. Personal loss, mungkin ada seseorang terdekat (biasanya dari keluarga) yang meninggal atau pergi.

2. Ngalamin breakup atau perceraian orang tua.

3. Insecure dengan lingkungan baru.

 

GIMANA CARA MENGHANDLE TEMEN 'CLINGY' KAYAK GINI?

Kalo kita ada di posisi Julia, pasti kita akan ngerasa nggak enakan karena biar gimana 'Mila' adalah sahabat kita. Hanya aja penting untuk diingat, pertemanan itu harus ada timbal baliknya. Kalo kita udah ngerasa tertekan hingga menyebabkan stress itu berarti pertemanan kita dengan 'Mila' udah nggak sehat. Ini yang bisa kita lakukan:

1. Encourage dia untuk bisa menerima lingkungan baru.

Kenalin dia dengan teman-teman dan lingkungan baru. Pas awal kita bisa temenin dulu, lalu sedikit demi sedikit coba deh biarkan dia untuk berbicara sendiri dengan teman-teman barunya. Cara ini emang butuh kesabaran tapi kalo kita tetap men-encourage dia untuk bisa mandiri, pelan-pelan dia pasti bisa lepas dari kita.

2. Batasin diri untuk berkomunikasi dengan dia.

Jangan langsung membalas chatnya kalo nggak penting dan cari alasan atau cara supaya nggak selalu pergi bareng. Batasi jam bareng kita dengan dia supaya dia nggak selalu tergantung dengan kita.

3. Bicara langsung dengan si teman

Ini adalah cara yang paling tepat dan efektif. Apapun hasilnya nanti, entah pertemanan kita akan berakhir atau bikin batasan yang tegas, yang terpenting adalah berbicara dulu dengan dia. Cari tempat yang bisa bikin kalian ngobrol dengan enak dan private terutama karena kita ingin bicara hal yang personal. Oia, bisa jadi teman nanti bakal nyalahin atau nganggep kita aneh, tapi jangan ragu untuk ngejelasin dari sisi kita supaya teman pun ngerti sama posisi kita.

Finally, dealing with clingy friend emang bikin stress tapi jangan sampe bikin kita jadi terus-terusan frustasi dan down. Jangan juga mengasumsikan kalo kita lebih penting dari dia hanya karena dia menuntut interaksi pertemanan yang lebih daripada kita. Yang musti diingat, setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda sama pertemanan. Mungkin aja dia lengket ke kita karena bagi dia itu hal yang wajar. Yang pasti dan bakal diulang terus menerus, apapun jenis pertemanan kita, setiap relationship itu butuh timbal balik. Jadi kalo ada yang mengganjal, better dibicarakan :)


Foto: berbagai sumber

Related Articles

Cara LDR Agar TIdak Bosan

13 April 2016

Bagaimana ya cara LDR agar tidak bosan dan tetap romantis dengan pasangan? LDR juga tetep bias nyenengin kok! Simak tipsnya.

Teman yang selalu tergantung atau Overly Attached Friends

13 April 2016

Punya teman yang tergantung sama kita yang sampai mengatur apa yang harus dan nggak harus kita kerjain dan musti tau kita lagi jalan sama siapa pun? Nah ini tipsnya

PROJECT BARENG SAUDARA

02 September 2016

Apa aja plus minus bikin project bareng saudara?

PACARKU NYEBELIN!

17 Maret 2016

Gimana caranya ngatasin cowok nyebelin?

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.