Login

Email
Password


Mylife

HOW TO DEAL WITH SIBLING RIVALRY

27 Juli 2017

Punya saudara emang bikin hidup kita lebih berwarna. Hari-hari kita di rumah jelas nggak bakal sepi karena ada kakak atau adik kita yang selalu menemani. Tapi gimana kalo mereka malah bikin posisi kita jadi super sulit, karena ortu dan orang-orang sekitar sedikit-sedikit pasti ngebandingin kita dengan mereka.

 

Yang namanya kehidupan dalam keluarga, pasti ada aja drama-drama yang terjadi di dalamnya. Termasuk saat kita dibandingin sama kakak atau adik kita, dan kita berada di balik bayang-bayang mereka. “Kok lo beda ya sama Areta kakak lo, cantikkan dia deh!”; “Kenapa adek lo bisa lebih modis dari lo ya? Nggak mau tuh minta tips gimana caranya jadi stylish kayak dia?”; “Kalo Mas Yudha bisa masuk universitas negri, masa kamu nggak bisa sih?”. Demikian kira-kira perbandingan yang sering mampir ke kuping kita. Kalo cuma sekali dua kali mungkin kita masih bisa maklumin dan berlagak cuek. Tapi kalo udah hampir tiap hari dan selalu aja muncul komentar-komentar nggak ngenakkin, duh bawaannya kayak pengen kabur dan langsung ngumpet aja deh di balik tembok.

Sebenernya, udah jadi hal yang otomatis dilakukan oleh ortu kita buat ngebandingin kita dan saudara. Bukan buat tujuan yang jelek sih, melainkan memupuk jiwa kompetisi kita. Cuma emang jadi nyebelin kalo terus-terusan dilakuin. Dan sedihnya, yang tadinya kita bisa bersikap biasa aja sama sodara kita, malah jadi bete dan sebel sama kakak atau adik kita. Ujung-ujungnya hubungan kita dan sodara malah jadi dingin dan nggak ngenakkin. Terus kita mesti gimana dong buat keluar dari bayang-bayang siblings kita?

 

JADIIN SEBAGAI MOTIVASI

Meskipun emang caranya kurang tepat, tujuan ortu ngebandingin emang supaya bikin kita semangat buat semakin berprestasi dan jadi sebaik atau bahkan melebihi sodara kita. So, jadiin pembanding ini sebagai bahan bakar motivasi kita. Kakak bisa masuk universitas negri, kita juga bisa kok. Adik jadi juara 1 di kelas, kita juga bisa masuk tiga besar. Semua orang emang butuh motivasi yang beda-beda buat jadi berprestasi, makanya nggak ada salahnya perbandingan ini jadi proyek motivasi kita buat jadi lebih baik lagi.

 

BILANG TERUS TERANG

Udah sebel berat karena setiap hari selalu aja ada  kata-kata “kalo kakak begini… kalo adek bisa, kenapa kamu nggak…”? Berarti waktunya buat kita terus terang dan jujur sama ortu. Bilang kalo kita nggak pengen lagi dibandingin, dan setiap orang punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Kadang yang bikin ortu terus-terusan komentar ini itu adalah karena kita memilih untuk diam aja setiap kali ngadepin sikap yang kayak begini. Nggak perlu marah-marah kok, cukup bersikap tegas dan jujur apa adanya.

 

BUKTIIN KITA JUGA BERPRESTASI

Masing-masing orang diciptain Tuhan dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri-sendiri. Percaya deh, nggak ada satupun manusia yang nggak dilengkapin sama kelebihan, termasuk juga kita. Makanya kita juga harus ngebuktiin kalo kita bisa kok berhasil dan berprestasi, meskipun bukan di bidang yang sama dengan sodara kita. Kalo kakak berprestasi di bidang akademik, kita juga bisa kok aktif berprestasi di bidang keorganisasian atau ekskul. Adik kita stylish banget dan punya sense of fashion yang oke? Kita jago banget bikin kue dan bisa bikin usaha sendiri dari situ! Nggak ada yang nggak mungkin selama kita fokus dan mau usaha.

 

KOMPAKAN SAMA SODARA

Jujur sama sodara soal perasaan kita juga bisa dilakuin lho buat nyikapin hal ini. Kompakan sama mereka saat ortu udah mulai nunjukkin gejala-gejala mau ngebandingin kita dan sodara kita. Ungkapan kurang setuju yang datang dari mulut sodara kita bisa jadi senjata yang ampuh buat ‘menyadarkan’ ortu kita lho.

 

SO WHAT, SODARA KITA EMANG SEGITU OKENYA KOK!

Nah, daripada misuh-misuh dan uring-uringan nggak jelas, coba buat lebih legowo. Lagian nih, kita juga seharusnya bangga lho punya sodara yang berprestasi dan dikagumin orang. Bisa jadi malah kita juga dikenal orang berkat sodara kita itu, dan ngebuka jalan buat ngelakuin banyak hal. “Oh, kamu adeknya Sheny? Boleh nih ikutan project foto, pasti sama kreatifnya deh sama kakaknya!” What ever it is, sikap kita yang let it flow dan legowo dalam ngadepin hal ini bisa ngebuat kita lebih santai.


Foto: Berbagai sumber

Related Articles

PACARKU NYEBELIN!

17 Maret 2016

Gimana caranya ngatasin cowok nyebelin?

6 TIPS NYEMBUHIN PATAH HATI

25 Maret 2018

Patah hati karena baru diputusin? Baca 6 tips ini biar sembuh!

NONTON STREAMING YUK!

06 April 2016

Tapi, hati-hati nggak bisa berhenti, hehehe!

BELAJAR YUK

01 Mei 2016

Simak tips belajar biar siap ngadepin ujian

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.