Login

Email
Password


Mylife

9 CARA BUAT CINTA SAMA DIRI SENDIRI

17 September 2017

Terkadang kita terlalu sibuk mikirin gimana cara ngungkapin sayang ke ortu, pacar, kakak adik, sahabat atau ke pet kita, tapi seringkali kita lupa kalo kita juga harus mencintai diri kita sendiri. Padahal, seseorang yang harus kita cintai lebih dulu dibanding yang lain adalah diri kita sendiri, karena kita nggak akan maksimal ngasih sayang ke orang kalo kita sendiri masih lack of love ke diri sendiri.

 

Pernah nggak ngerasa kalo kita tuh nggak pernah cukup? Ngeliat orang lain yang lebih dari kita secara fisik, kita ngerasa jadi kecil dan pingin kayak dia. Menuntut hal yang tinggi sampe lupa kapan terakhir kita bisa bahagia dan ketawa lepas. Kalo iya, mungkin ini saatnya kita berkaca dan nyari tau, seberapa besar sih sebenarnya rasa sayang kita ke diri sendiri? Bisa jadi semua tuntutan yang kita kasih ke diri sendiri, atau kurangnya rasa pede yang kita punya itu karena kita nggak menghargai diri kita sepenuhnya.

Di usia remaja kayak kita yang baru ngalamin puber wajar kalo kita ngerasa diri kita nggak cukup, karena kita masih nyari identitas diri siapakah diri kita yang sebenarnya. Tapi kalo sampe nggak bisa mencintai dan menerima diri kita, then who else? Kalo kita aja nggak bisa mencintai diri sendiri, terus gimana kita bisa dicintai sama orang lain?

Kenapa sih kita perlu cinta sama diri sendiri? Bukan cuma sekedar keharusan, cinta sama diri sendiri adalah awal dari cara kita berhubungan sama sekitar kita, mulai dari orang terdekat sampe lingkungan eksternal kita. Kita akan bisa bahagia mencintai orang lain kalo kita sendiri udah bahagia dan menerima diri kita apa adanya, kita bisa mengaktualisasikan diri secara maksimal kalo kita nggak mandang kekurangan diri kita dan menganggap itu sebuah cela yang harus diumpetin. Simplenya, dengan mencintai diri sendiri, secara otomatis orang dan lingkungan kita pun akan mencintai diri kita juga.

Mungkin secara teori gampang ya, tapi prakteknya belum tentu juga mudah. Makanya, kita bisa mulai dengan cara-cara simple kayak di bawah ini untuk mulai cinta sama diri sendiri.

NGGAK USAH TERLALU MIKIRIN APA KATA ORANG

Kadang yang bikin kita terus-terusan mikirin hal buruk yang terjadi sama kita adalah karena kita terlalu takut akan anggepan orang lain. Entah itu nilai yang jelek, potongan rambut yang salah, atau baju yang nggak matching. Pada akhirnya kita dibuat kusut sama pikiran yang belum tentu juga bener ujung-ujungnya. Belum tentu juga orang ngeh sama potongan poni yang menurut kita kependekan, atau ngapain juga pusing apakah orang bakalan ngomongin nilai C- minus kita di pelajaran Matematika. Dan kalopun emang mereka ngomongin, pake prinsip anjing menggonggong khafilah berlalu deh, cuekin aja!
Sabar emang nggak gampang dilakuin, tapi bukannya kita nggak bisa melatih diri buat itu. Buat mencintai diri sendiri, kita harus sabar dalam semua hal. Sabar kalo di saat temen-temen kita udah punya pacar, kita masih sendiri misalnya. Bukan berarti kita jelek atau nggak ada cowok yang suka sama kita lho ya. Tapi sabar karena ngapain juga jadian sama cowok nggak jelas demi ngejar status aja. Sabar kalo mau dapetin nilai bagus itu butuh usaha, jadi nggak usah nge-judge diri sendiri bodoh, karena semua butuh tahapan buat jadi berhasil.

JANGAN TERLALU MEMAKSAKAN DIRI

Kadang seseorang emang harus bisa nge-push dirinya untuk menghasilkan sesuatu yang bagus. Tapi di saat usaha yang udah berkali-kali kita lakuin tetep nggak menghasilkan target yang kita pengen, ada baiknya kita istirahat sejenak buat nenangin diri dan istirahatin pikiran. Time out itu penting buat menghargai diri sendiri lho. Bayangin deh, mana ada atlet yang nggak berlatih tanpa waktu istirahat? Karena di saat kita memaksa diri, besar kemungkinan kita justru cedera dan malah nggak bisa melanjutkan usaha kita lagi.

JUJUR KE DIRI SENDIRI

Jujur deh, kadang emang denial jauh lebih ‘enak’ dilakuin daripada jujur sama kenyataan yang ada. Udah jelas-jelas pacar sering jalan dan flirting sama cewek lain, tapi kita masih nganggep mereka ‘cuma temen aja kok’. Wake up girls! Jujur ke diri sendiri sama kenyataan yang ada di depan mata kita jadi pendorong buat kita lebih cinta dan sayang sama diri sendiri, karena kalo nggak gitu, kita akan terus-terus bohong dan ngumpet dari realita yang sebenernya.

EGOIS BUAT DIRI SENDIRI ITU PERLU!

Mungkin kedengerannya egos itu hal yang nggak baik. Tapi coba deh gambarinnya kayak gini. Saat kita udah capek banget seharian di sekolah dan masih dilanjutin ekskul dan les, temen-temen ngajakin kita hang out di mal. Padahal kita tau kalo kita iyain ajakan itu, bukan hanya kita bakalan sakit dan tepar, tapi Mama juga bakalan marahin kita karena hang out di school day.

BE TRUSTWORTHY AND MORE RESPONSIBLE

Rasa nggak pede dan rendah diri kebanyakan sebabnya adalah karena kita nggak percaya sama kemampuan yang kita punya. Misalnya aja kita bisa nyanyi tapi begitu lihat teman sama-sama bisa nyanyi dan lebih dapat perhatian dari teman-teman, langsung deh kita ngerasa down dan nggak pede. Padahal harusnya hal itu jadi cambuk buat kita latihan lagi supaya skill kita terasah. Dengan gini mau nggak mau kita jadi punya tanggung jawab sama kemampuan kita yaitu untuk menjadikannya lebih baik.

BERANI BILANG NGGAK

Jangan pernah takut buat bilang nggak, karena kalo kita jadi ‘yes person’ terus-terusan, orang justru akan nganggep remeh kita dan ngegampangin kita. Say ‘no’ dan ‘nggak’ adalah bentuk rasa cinta kita ke diri sendiri, karena kita ngebentuk diri jadi pribadi yang kuat dan berkarakter.

APPRECIATE YOURSELF DENGAN NGASIH HADIAH UNTUK DIRI SENDIRI

Berhasil dapet nilai bagus atau berhasil masuk final kejuaraan, apapun hasilnya inti rewarding ourself adalah bentuk apresiasi diri yang udah berusaha keras. Misalnya nge-treat makan steak enak, beli tas bagus atau pun me-time spa seharian. Dengan meng-apresiasi diri sendiri, artinya kita udah bisa menghargai dan nunjukin rasa cinta sama diri sendiri.

BERANI NERIMA KEGAGALAN

Bahkan orang sejenius Einstein pun pernah ngalamin kegagalan. Dan adalah sebuah kepastian semua orang ngalamin kegagalan dalam hidupnya. Jadi kalopun sewaktu-waktu kita gagal dalam mencapai sesuatu, terima itu dengan lapang dada. Sedih sesaat boleh, tapi jangan keterusan. Menerima kegagalan artinya kita bisa terima diri apa adanya, dan memahami kalo kita adalah manusia biasa yang juga bisa ngalamin kegagalan.

Last but not least, untuk jadi a better person yang mencintai dirinya sendiri jangan pernah sekali-kali menyalahkan diri sendiri atas kekurangan yang ada. Se-sempurnanya orang pasti dia punya kekurangan dan kelemahan. Iri sama posting orang-orang di social media karena keliatan keren banget? Please deh, jangan jadiin social media patokan kesempurnaan seseorang. Secantik Kendal Jenner atau Kylie pasti pas posting selfie dia harus nyari beberapa angle berbeda supaya dapet sisi yang pas, belum tambah diedit dulu biar pencahayaannya oke. Atau jelaous karena liat postingan orang yang weekendnya selalu full hangout? Coba pikir dalam kacamata berbeda, berapa uang yang harus dikeluarin untuk hangout setiap minggunya? Dibalik "kesempurnaan" seseorang pasti ada kelemahannya. Tinggal gimana kita bisa nge-minimalisir kelemahan tersebut supaya kelebihan kita bisa lebih menonjol.


Foto: Freepik

Related Articles

PACARKU NYEBELIN!

17 Maret 2016

Gimana caranya ngatasin cowok nyebelin?

6 TIPS NYEMBUHIN PATAH HATI

25 Maret 2018

Patah hati karena baru diputusin? Baca 6 tips ini biar sembuh!

NONTON STREAMING YUK!

06 April 2016

Tapi, hati-hati nggak bisa berhenti, hehehe!

BELAJAR YUK

01 Mei 2016

Simak tips belajar biar siap ngadepin ujian

Share Article To

Leave a Comment
0 comments
You must be logged in to post a comment.